Ketua F- Gerindra Soroti Penanganan Sampah di Morut

featured
Ketua Fraksi Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi Sulawesi Tengah (Sulteng), Abdul Karim Aljufri bersama gabungan komisi saat kunker ke Morut. FOTO : HUMAS DPRD SULTENG
service
Bagikan

Share This Post

or copy the link

MORUT, HAWA.ID – Ketua Gerakan Raya (Gerindra) Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi Sulawesi Tengah (Sulteng), Abdul Karim Aljufri menyoroti penanganan sampah di wilayah Kabupaten Utara (Morut), khususnya yang berada disekitar wilayah tambang. Tumpukan sampah nampak terlihat di Desa Ganda-Ganda, Kecamatan Petasia, tepatnya di sekitar wilayah pertambangan.

Kondisi ini ditemukan saat Abdul Karim Aljufri melakukan kunjungan kerja (kunker) bersama gabungan komisi di DPRD Provinsi Sulteng di Kabupaten Morut, Kamis (9/2/2022).

 “Sudah beberapa kali saya lewat di daerah ini, di kompleks pertambangan di Utara dan kondisinya masih sama seperti sebelumnya. Ini konon katanya hanya pembuangan sementara, tapi karena saking sudah lamanya menumpuk jadi terlihat sudah seperti tempat pembuangan akhir,” ungkap Abdul Karim Aljufri.

Tadinya, ia berpikir bahwa lokasi itu adalah tempat pembuangan sampah dari perusahaan, tapi ternyata merupakan tempat pembuangan sampah seluruh masyarakat yang ada di sekitar.

“Karena memang lokasi tempat pembuangan akhir yang rencananya akan dibangun pemerintah setempat, belum selesai sampai saat ini. Kabarnya saat ini sedang dilihat atau ditinjau lokasinya untuk TPA,” kata Sekretaris DPD Partai Gerindra Sulteng itu.

Ia berharap persoalan tersebut bisa bisa segera dibersihkan sebab tumpukan sampah itu sangat mengganggu pemandangan dan pastinya akan merusak lingkungan.

“Karena banyak sekali sampah yang menumpuk terutama sampah-sampah plastik, baunya juga sangat mengganggu,” ujarnya.

Dalam kunker ke Morut, rombongan DPRD Sulteng menemui sejumlah perusahaan, antara lain di PT.Trinusa Dharma Utama (TDU), PT.Gunbuster Nickel Industri () dan di PT. Bukit Makmur Istindo Nikeltama (Bumanik).

Di , pihaknya tidak menemukan mess TKA dengan model container dan tidak ada juga karyawan yang makan sambil gelantungan seperti yang disampaikan pejabat setempat.

Sementara di PT Bumanik, Abdul Karim mempertanyakan perihal kecelakaan kerja yang berakibat satu orang meninggal dunia, sekaligus menanyakan apa yang sudah diberikan oleh perusahaan kepada warga di lingkar tambang.

“Alhamdulillah mereka memberikan proyek-proyek kecil untuk desa sekitar, truk untuk menyiram jalan supaya tidak berdebu,” katanya.*/LIA

0
happy
Happy
0
sedih
Sedih
0
marah
Marah
0
wow
Wow
0
peduli
Peduli
Ketua F- Gerindra Soroti Penanganan Sampah di Morut

You Can Subscribe To Our Newsletter Completely Free

Don't miss the opportunity to be informed about new news and start your free e-mail subscription now.
Subscribe
Notify of
0 Komentar
Inline Feedbacks
View all comments
Login

Masuk atau Buat akun untuk bergabung bersama HAWA!

0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
Join Us