DPRD Sulteng Bahas Langkah Antisipasi Atasi Banjir di Parigi Moutong

featured
Wakil ketua DPRD Sulteng, Zalzulmida Djanggola saat memimpin RDP komisi III dan IV DPRD Sulteng bersama OPD dan instansi terkait, Senin (29/8/2022) di ruang rapat DPRD Sulteng. FOTO : ELSA
service
Bagikan

Share This Post

or copy the link

PALU, HAWA.ID- DPRD provinsi Sulawesi Tengah () melalui komisi III dan IV membahas langkah antisipasi penanganan banjir yang terus terjadi di kabupaten Parigi Moutong ( Parmout) bersama OPD dan instansi terkait, Senin (29/8/2022).

Wakil ketua DPRD , Hj Zalzulmida Djanggola yang memimpin RDP mengatakan, banjir besar yang terjadi di Parmout tidak hanya terjadi satu atau dua kali, namun terjadi hampir setiap tahun.

Menurutnya, beberapa tahun lalu terjadi banjir bandang yang menyebabkan jembatan di desa Boyantongo rusak berat. Tahun ini, terjadi lagi banjir besar di desa yang menelan begitu banyak korban dan menewaskan warga.

“Saat ini kami ingin mendengarkan langkah-langkah mengatasi masalah banjir, dan juga bagaimana mengantisipasi agar banjir tidak terjadi lagi di Parigi Moutong,” kata Zalzulmida.

Dia menambahkan bahwa saat melakukan di wilayah Parmout, keluhan warga yang paling menonjol adalah masalah banjir yang terus terjadi.

“Aspirasi yang sangat diharapkan warga adalam masalah keseriusan mengatasi banjir yang terus terjadi,” ujarnya.

Penanganan banjir harus dilakukan secara terpadu dan holistik. Karena memang seluruh instansi sudah melakukan langkah-langkah dalam penanganan banjir, namun harus segera dilaksanakan dalam waktu yang tidak terlalu lama dan harus terjadwal agar nasib warga yang menjadi korban bisa teratasi. Misalnya kata dia, soal tempat tinggal, mata pencaharian yang sudah hilang, dan - yang tidak bisa bersekolah lagi.

Sementara itu, Kepala biro pembangunan BPBD , Arman mengatakan, bencana per tahun 2021 292 kejadian. Dan dominan 180 kejadian banjir. Sementara tahun 2022 per Januari sampai Agustus, 156 kejadian bencana dan 137 adalah bencana banjir.

Menurutnya,kKorban banjir di beberapa waktu lalu berdasarkan data dari Basarnas, korban meninggal 3 orang, 4 orang hilang.

Untuk penanganan banjir di kata dia, soal sungai sudah diambil alih  oleh pemerintah pusat, sementara pemerintah provinsi bertanggung jawab soal hunian sementara (huntara) sebanyak 40 Kepala Keluarga (KK). “Penanganan banjir di Torue kami tetap berkoordinasi dengan pemerintah kabupaten. Alhamdulillah kami tetap stay di lokasi untuk alat berat ada di lokasi,” ujarnya.ECA

0
happy
Happy
0
sedih
Sedih
0
marah
Marah
0
wow
Wow
0
peduli
Peduli
DPRD Sulteng Bahas Langkah Antisipasi Atasi Banjir di Parigi Moutong

You Can Subscribe To Our Newsletter Completely Free

Don't miss the opportunity to be informed about new news and start your free e-mail subscription now.
Subscribe
Notify of
0 Komentar
Inline Feedbacks
View all comments
Login

Masuk atau Buat akun untuk bergabung bersama HAWA!

0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
Join Us