, .ID– PLN UID Suluttenggo pun berupaya untuk tetap memberikan pelayanan terbaik kepada pelanggan setia PLN, dengan memberikan kompensasi kepada pelanggan terdampak di wilayah kerja PLN Unit Pelaksana Pelayanan Pelanggan (UP3) yang terbagi di 9 wilayah interkoneksi Sulbagsel, yaitu Unit Layanan Pelanggan (ULP) Parigi, ULP Tawaeli, ULP , ULP Kamonji, ULP Donggala, ULP Tambu, ULP , ULP Kolonedale dan ULP Poso. Kompensasi ini akan diberikan bertahap kepada pelanggan yang ada di 9 ULP tersebut.

“Tentu saja pelayanan terbaik harus kami khususnya bagi seluruh pelanggan setia kami yang adalah masyarakat Indonesia, untuk itu skema pemberian kompensasi ini harus diberikan,” ujar General Manager PLN UID Suluttenggo, Ari Dartomo. 

Dijelaskannya, bantuan kompensasi TMP yang diberikan adalah untuk Tarif Subsidi dan Adjustment sebesar 20 persen dan 35 persen.

Bagi pelanggan pascabayar, kompensasi tersebut akan tersalurkan secara otomatis saat pembayaran tagihan. Di sisi lain, khusus pelanggan prabayar akan mendapatkan token kompensasi saat melakukan pembelian token terbaru. Adapun cara pengecekkan kompensasi bisa dilakukan dengan dua cara, yaitu pertama kompensasi dapat dicek di bagian paling bawah slip pembelian token. Selanjutnya, nomor token tersebut dapat diinput pelanggan prabayar di kWh meternya untuk mendapatkan penambahan kWh kompensasi.

Selanjutnya pengecekan kompensasi dapat dilakukan melalui Aplikasi PLN Mobile, dengan cara:

1. Buka aplikasi PLN Mobile

2. Klik layanan kelistrikan pada aplikasi PLN Mobile

3. Pilih No. ID pelanggan yang dimiliki

4. Pilih riwayat pembelian token

Scroll untuk melanjutkan

5. Input nomor token kompensasi yang tertera pada struk pembelian token.

Ari Dartomo menyampaikan, dukungan dari masyarakat sangat berpengaruh pada upaya PLN dalam menormalkan kembali kelistrikan Sulbagsel. 

“Harapan kami masyarakat dapat bergandengan tangan bersama PLN, untuk sama-sama dapat melewati keadaan ini dan dapat pulih bersama,” ujarnya.

Aplikasi PLN Mobile menjadi media yang cepat bagi seluruh pelanggan penerima kompensasi, untuk dapat mengecek besaran kompensasi yang diterima. Namun tidak hanya itu, PLN Mobile juga berfungsi sebagai sebagai solusi one stop service seluruh layanan PLN yang dapat diunduh secara gratis dari Play Store dan App Store.

Sebelumnya, kemarau panjang selama beberapa bulan terakhir, mengakibatkan turunnya debit air di Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) dan Pembangkit Listrik Tenaga Mini Hidro (PLTMH), yang memegang 33 persen dari total pasokan listrik di Sulawesi bagian Selatan (Sulbagsel). Hal tersebut berdampak pada pengoperasian pasokan listrik, yang menyebabkan kemampuan PLTA turun sekitar 75 persen dari 850 Megawatt (MW), menjadi hanya 200 MW.

PT PLN (Persero) terus berupaya dengan berbagai skema, untuk dapat menjaga pasokan listrik secara kontinyu di sistem kelistrikan Sulbagsel, yang terganggu akibat fenomena El Nino. PLN Group Sulawesi berupaya memaksimalkan pola pengoperasian kelistrikan dan memastikan bisa memenuhi kebutuhan masyarakat akan adanya pasokan listrik.

General Manager PLN UID Suluttenggo, Ari Dartomo menyampaikan, ini adalah bentuk komitmen penuh PLN untuk segera menormalkan kondisi kelistrikan di Sistem Sulbagsel dengan berbagai skema yang telah disusun oleh tim. 

“PLN berkomitmen penuh untuk segera menormalkan kondisi kelistrikan di Sistem Sulbagsel dengan berbagai skema yang telah disusun oleh tim kami,” tutur Dartomo, Selasa (5/12/2023).*/LIA